Rabu, 01 Agustus 2012

Fase-fase di bulan Ramadhan



Masih di suasana Ramadhan, gue merasa berkah dibulan ini amatlah sangat besar dan itu bisa gue rasain secara langsung.
Contohnya aja kalo di hari biasa gue makan 3 kali/hari, tapi di bulan yang mulia ini, gue hanya makan 2 kali/hari, tentulah bagi anak KOS immortal pastinya mengerti maksud dari tulisan gue ini.

Nah berbicara tentang bulan Ramadhan, setelah gue teliti sejak gue SD, bulan Ramadhan ternyata punya 3 fase yang sangat sakral untuk dilewatkan. Apa sajakah itu? :

Fase awal (tanggal 1 - 8 ramadhan)

Pada fase ini, suasana Ramadhan seakan ada pada puncak kemeriahannya, para manusia berbondong-bondong untuk salat tarawih, dan para jomblo masih saja di kamar mandi merenungi nasib. #eaaa

Di setiap rumah, terdengar sangat nyaring suara-suara umat sedang bertadaruz, nyaring sekali seperti genderang mau perang.

Fase pertengahan (tanggal 9 - 21 ramadhan)

Ini yang sesungguhnya, di fase ini godaan terbesar akan datang.
Yang gue rasain di fase ini adalah hilangnya gairah akan bulan mulia tersebut.

Kalo yang biasa tadaruz al-qur'an pake suara 8 oktaf, jangan harap di fase ini lo punya cukup energi untuk melakukannya, karena dari awal puasa sampe dengan fase ini, semua semangat dan energi lo udah terkikis habis akibat cobaan syaiton yang maha terkutuk.

Di fase ini, 1 jam akan berasa 9,5 jam, waktu berbuka yang hanya tinggal 30 menit, bagi lo akan terasa lama seperti lo mendengarkan anak kelas 3 SD baca surat al-baqarah sampe habis!

Oh ya, gue menulis postingan ini tepat pada fase pertengahan, yang gue rasain sendiri adalah, waktu 1 jam gue rasain seperti 10 jam, kita selisih 30 menit sob!

Fase Akhir (tanggal 22 - 30 Ramadhan)

Suasana sumringah akan sangat terasa di akhir Ramadhan, semua beban puasa serasa hilang entah kemana jika kita mengingat akan datangnya hari istimewa tersebut (baca : lebaran).

Kalo buat anak-anak, gue saranin buat mereka beli dompet baru, gausah khawatir gak ada gantinya uang buat beli dompet tersebut, karena uang THR udah didepan mata dengan jumlah berkali-kali lipat.

Ohh... bahagianya...
Thanks ya ALLAH.

18 komentar:

  1. haha...

    ok ok.. aku jadi tau.. :D
    NICE POSTING

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah... ternyata komentarku di bales..

      gini dong mas stickman, aku jadi semangat komentar disini XD

      Hapus
    2. Wah... ternyata komentarku di bales...

      gini dong mas stickman, aku jadi semangat komentar di blog ini

      Hapus
    3. jiaaach udah ga dibales lagi komentarnya sama stickman :D :D

      Hapus
  2. cuma fase awal sama akhir aja orang pada bejibun salat tarawih. Fase pertengahan dihabiskan untuk merenung. Berapa ya THR entar? dapet ga ya?

    THR-nya dong bang? #eaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke gak masalah mau minta THR berapa gue kasih,
      tapi tunggu gue kaya :)

      Hapus
  3. wa ya kadamg tarawe kaya gendang, di awal bulan dan di skhir bulan ramdhan semangt hehe

    BalasHapus
  4. eh udah gitu karena ga mudik, ga adapet thr deh. hahahahhaha -_________- betapa indahnya hidup ini

    BalasHapus
  5. tapi alhamdulillah saya selalu merasa pada golongan fase awal walau di pertengahan (bo'ong) :')

    BalasHapus
  6. . . waduch,, kok merasa gimana gitu ya?!? he..86x . .

    BalasHapus
  7. ada yang berubah kalo lihat bulan.. ? :D

    yuk perbanyak shalat malam. .:)

    BalasHapus